Me and My Brother

Entah mitos dari mana, babeh dan emak saya sempat percaya serta khawatir karena anaknya cuma dua. Katanya anak yang hanya dua orang, rawan terjadi perselisihan. Padahal mereka berharap anak-anaknya pada rukun dan saling membantu satu sama lain.

Meskipun begitu mereka tetap memutuskan tidak menambah anak. Padahal saya yang anak bungsu, dulu sempat meminta supaya bisa punya adik. Kata babeh sih kasian emak saya nanti capek, dan dia gak tega ngeliat emak saya pas melahirkan. Ah memang almarhum babeh terlalu sayang sama emak.

Kenyataannya, Alhamdulillah sekarang kami akrab-akrab saja tuh. Tapi tidak bisa dipungkiri, waktu kita berdua bocah dulu kayak anjing dan kucing. Atau lebih tepatnya kakak saya yang usianya lebih tua empat tahun itu memiliki moto “tiada hari tanpa jahilin adiknya”.

Berhubung kami termasuk klan sunda, meskipun banyak campurannya, jadi saya memanggil dia dengan sebutan “aa”. Sementara dia memanggil saya “ade”. Banyak banget cerita yang kami alami berdua. Termasuk diantaranya, memaklumi sikap dan kisah absurd dia yang ajaib.

Nah mumpung sekarang dia dalam kondisi yang agak sulit mengecek media sosial. Sementara saya juga berada di taksi yang supirnya halus banget nyetir mobilnya, mari kita gosipkan dia hahahaha. Berikut pengalaman paling saya ingat tentang aa yang absurd :

•> Saat saya TK
Main dokter-dokteran. Dia jadi dokter, saya jadi pasien.
Aa : wah ibu sakit demam, harus disuntik ini
Saya : *mengangguk-ngangguk (adek nurut sama kakak)
Aa : *matahin lidi, dibakar ujungnya di api lilin, lalu ditusuk ke punggung telapak tangan saya
Saya : *bengong nahan sakit, tapi diam saja (dan sampai sekarang, kalau liat punggung telapak tangan kiri saya, bekasnya masih ada sodara sodara)
Emang kakak saya ini sering nimbrung kalau saya lagi maen sendiri. Termasuk saat saya main bepe-bepean. Dia suka buatin mobil-mobilan atau peralatan lainnya dari bekas bungkus rokok. Hasil karyanya itu lalu saya pakai untuk bepe yang saya mainkan.

•> Saat saya SD kelas 1
Lagi maen gulat-gulatan, lebih tepatnya saya sedang keki dan melakukan perlawanan sama dia yang selalu isengin adik semata wayangnya ini.
Aa : udahan ih timpuk timpukannya. Sekarang kita main jambak jambakan aja. *muka evil
Saya : *lempar muka dia pake bantal (waktu itu kondisinya rambut saya panjangnya sepunggung, sementara dia cepak)

•> Saat saya SD kelas 2
Aa : Jadi bu, kita arisan dimana?
Saya : *cekikikan liat dia yang pake baju, sepatu high heels dan lipstik punya emak saat kita hanya bertiga dengan om saya di rumah.

•> Saat saya SD kelas 5
Pulang sekolah naik becak sendirian ke rumah, tiba-tiba di trotoar ada dua ce berseragam SMP histeris ngeliat saya sambil teriak-teriak
Ce-ce : Aaaaak itu kan adiknya Y**s* (nama kakak saya). Eh rambutnya baru dipotong yaaa. Ya ampun AAAAKKK.
Saya : ???
NB : padahal waktu itu rambut sebahu saya dimasukan ke dalam topi jadi keliatan pendek kaya Demi Moore di film Ghost gitu.
Baru ngeh pas gede kalau itu fansnya kakak saya. Saking ngefansnya, adiknya pun sampe kecipratan jadi seleb. Padahal saya gak kenal mereka sama sekali.

•> Saat saya baru masuk SMP
Teman ce : eh kenalin dong nama saya S**a*, kamu siapa?
Saya : Saya..
Temen ce : kamu adiknya Y**s* kan?
Saya : *nyengir, ternyata kakak saya beken di kalangan ce ce di kota kecil itu. Buktinya temen seangkatan saya saja lebih kenal kakak saya dibandingkan saya.

•> Saat saya SMA kelas 3
Aa : ade ih!
Saya : kenapa?
Aa : kamu kaya ulet!
Saya : hah?
Aa : pemakan daun muda!
*dia ngomentarin gebetan-gebetan saya

•> Saat saya kuliah
Aa : de, temen-temen aku banyak yang ngecengin kamu tauk!
Saya : eh?
Aa : Pada nitip salam gitu trus minta dikenalin.
Saya : trus-trus?
Aa : kata aku teh, ih enak aja. Usaha sendiri sana, laki-laki kan?
Saya : T_T *dia kagak ngerti ya kalau adiknya jomblo akut

•> Saat saya bekerja dan belum nikah
Saya : aa, aku tiba-tiba diputusin *pasang muka pengen nangis
Aa : oh co mah emang gitu *cuek, pasang muka dingin
Tapi emang gak tau kenapa kakak saya sama si mantan yang itu, dari awal jutek banget. Kalau dia ke rumah, si aa diam sambil pasang muka manyun. gak pernah senyum, nyapa apalagi ngobrol. Mungkin dia punya feeling tidak baik hahaha.

•> Saat saya jelang menikah
Aa : de aku mah pelangkahnya celana dua sama atasannya aja yah *ngomong sendiri tanpa diminta
Saya : eh?

•> Saat saya telah menikah
Aa : de de tau gak?
Saya : apa?
Aa : kamu sekarang bulet!
(***)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s